Mencuri Waktu di Tengah Semester

Saya tidak menyesal meskipun harus macet lima jam menuju Bandung dan harus duduk sempit-sempitan sampai kaki kram menuju Ciwidey.

***

Langit sudah gelap ketika saya dan teman-teman sampai di Ciwidey. Kami turun di emperan toko, padahal saya pengennya turun di Terminal Ciwidey. Kata si Bapak Sopir kalau malem Terminal udah sepi jadi kami diturunin di sini. Rencananya saya mau naik angkot dari Terminal Ciwidey ke Kampung Cai, naik angkot arah Situ Patengang. Tapi rencana hanyalah rencana, semua diluar perkiraan saya. Perkiraan sampai Ciwidey sore pun meleset.

Buta arah, kami pun bertanya ke penduduk sekitar tentang keberadaan angkot menuju Kampung Cai. Orang-orang yang kami tanyai menyuruh kami berjalan menuju arah Tower. Yasudah kami manut. Di tengah perjalanan kami menuju Tower, kami bertemu dengan abang supir elf, tanya kami mau kemana. Skip. Kami pokoknya dianter si abang ke Kampung Cai.

Tujuan kami ke Kampung Cai adalah camping. Btw untuk camping di Kampung Cai, kami tidak perlu susah-susah bawa tenda dari Jakarta. Di Kampung Cai ada persewaan tenda lengkap, dari tendanya, matras, sleeping bag dan lain-lain. Karena cuma berlima, kami sewa tenda 1 dan beli kayu+minyak tanah untuk api unggun. Kami juga tidak perlu capek-capek bangun tenda. Tinggal pilih spot yang oke, lalu tinggalin aja sambil makan cuanki campur indomi.. simsalabim tenda sudah berdiri kokoh.

Meskipun kami cuma angetin badan di api unggun sambil maenan tepok nyamuk pakai kartu remi, lalu bobok.. udah gitu doang, tapi tetep seru kok!

Dingin ga?

Tengah malem di Kampung Cai, belum kerasa dingin. Pakai Cardigan satu biji sama kaos masih strong kok! Tapii.. sekitar jam tiga dini hari, kaki beku. Apalagi pas subuh, rasanya pingin tayamum aja!

Pagi yang kami tunggu-tunggu akhirnya datang. Cita-cita kami di Kampung Cai adalah foto dengan rusa a la Raisa.

Tapi rusa-rusa rakus itu tak mengerti keinginan kami. Mereka hanya menginginkan wortel di tangan kami. Gagal sudah.

Meskipun gagal kami tetap gembira!

Terima kasih mei, sudah menghadirkan dua angka merah di tengah minggu jadi kami bisa lupa sejenak tugas dan deadline di semester dua.

Setahun: Perjalanan Mencari Kostan

Kira-kira hampir setahun semenjak saya memutuskan untuk lanjut kuliah di UI Depok. Dalam setahun sudah 5 kali pindahan kost.. rekor! Waktu kuliah di Jogja dulu cuma 2 kali pindah kos, dari kost Blimbing Sari ke kost Blankon. Karena kos Blankon wenak jadi saya ga pindah-pindah lagi, soalnya kalau mau internetan tinggal beli di vocer di kang warnet di bawah kost.. trus bu-ibu warteg deket kost masakannya enaa & murce. Dulu waktu di Cikarang pun cuma 2 kali pindah kos.. dari kost  bising ke kost Bu Ani yang tentram, damai, meskipun pernah kebanjiran sekali.

Alasan kenapa kok 5 kali pindah kost macem-macem, dari yang biasa saja sampai ada yang drama. Hmm… 

Kost pertama saya di Depok adalah di Barel. Kebetulan saya keliling nyari kost bareng temen saya (yang baru saya kenal waktu daftar ulang) yang juga maba UI. Waktu itu susah banget cari kost, keliling ke beberapa kostan dan penuh. Sampai akhirnya kami menemukan kost ini. Harganya cukup mahal untuk kost di daerah Barel, dengan fasilitas kamar mandi dalem ga cuci ga ada dapur ga pake AC 900ribu.. tapi kalau berdua nambah jadi 1,1jt. Saya sih waktu itu nawarin temen saya untuk kos berdua dulu untuk sementara, tapi temen saya masih ragu.. karena lelah saya pun langsung memutuskan DP 300rb, dengan harapan temen saya mau ngekos bareng saya jadi bisa lumayan irit.

Beberapa hari setelah nge-DP temen saya ngabarin kalau dia udah dapet kost di daerah Kutek. Well, agak sedih karena kebayang harus bayar 900ribu.. hahaha. Tapi temen saya ngasih info ada kostan di daerah Kober yang masih kosong dan dengan harga yang lebih terjangkau. Saya pun tertarik, lalu saya datengin kost tersebut dan kostannya lumayan bersih, ada dapur, kamar mandi dalam, & lebih murah pula! Tanpa pikir panjang saya langsung DP kost tersebut. 

Lalu bagaimana dengan nasib kost Barel? Untung si ibunya baek & ga marah pas saya bilang saya gajadi kost disitu, tapi uang DP saya hangus & saya  masih berkesempatan buat bobok disitu untuk seminggu ke Depan. 

Seminggu berlalu… saya pindahan ke kost kedua. Beberapa hari ngekost di kost kedua, saya merasa kegerahan! Kamar saya di atas pojok dan selalu mendapat sinar matahari.. kipas angin engga mempan. Saya bertahan 3 bulan di situ. Kebetulan waktu hampir habis 3 bulan, kost bu Ucu, yang wartegnya adalah warteg favorit saya seKober..ada yang kosong. Fasilitas kost sama dengan kost kedua, tapi lebih adem. Dan yang pasti ga perlu jalan jauh buat beli nasi di warteg bu Ucu. Sunglah saya DP!

Saya memutuskan untuk pamit ke ibu kost di kost kedua beberapa hari sebelum pindah.. dan dari sinilah drama terjadi. Siang itu si ibu kost lagi di dapur ngiris-ngiris bawang waktu saya pamiti, tanpa melihat ke saya si ibu kost mengiyakan sambil terus ngiris bawang.. mukanya nampak sedih, entah karena lagi ngiris bawang atau karena saya pamiti. 

Tibalah hari H kepindahan saya. Saya ngembaliin kunci ke ibu kost dan saya pamit lagi. Waktu itu si ibu kost lagi jemur baju. Lagi, tanpa melihat saya dia langsung meraih kunci yang saya ulurkan. Saya bilang pamit, berterimakasih dan tak lupa saya minta maaf.. tapi tetap, si ibu kost cuma berdehem sambil tetap njemur baju. Saya sih bertanya-tanya kenapa, tapi yasudahlah saya engga terlalu ambil pusing dan langsung menuju kost ketiga saya. 

Sehari di kost ketiga, saya baru inget masih ada paket yang alamatnya ke kost kedua. Saya pun sms si ibu kost, sehari dua hari tanpa balasan. Saya cek no resi dan ternyata sudah diterima. Saya membulatkan tekad untuk dateng ke kost lama saya. Tok ketok, si ibu keluar dan saya bertanya apakah ada paket untuk saya… si ibu dengan muka bete ngejawab paketnya dia suruh bawa lagi kang jne, karena lagian dia ga tau alamat saya yang baru. Sung si ibu tutup pintu gerbang tanpa babibu. Saya dengan perasaan kecewa balik ke kostan. Saya sebenernya udah dikasih tau temen saya kalau ibu kost saya di kostan kedua itu kurang ramah. Dulu sih saya ga percaya karena memang saya tidak mengalami apa-apa, sebelum pamitan. Well.. beberapa jam kemudian, ada sms dari petugas jne ngasih tahu kalau paket ada di kantor jne Depok. Alhamdulillah.

Di bulan November akhir saya mendapat kabar baik, saya keterima bekerja di daerah Kuningan, Jkt. Karena kost di Depok, jadi saya tiap pagi naik KRL setengah tujuh ngejer kereta balik yang ke Depok dulu biar bisa dapet tempat duduk. Saya pakai trik ini selama hampir 2 bulan. Tapi terkadang trik tersebut ga mempan.. karena kereta bisa gangguan kapan saja. Hmm. Sebelum memutuskan untuk pindah kostan lagi..berturut-turut kereta yang saya naiki pagi hari mengalami gangguan. Capek! 

Saya dapet kostan di jl Flamboyan. Untuk pindahan dari Depok ke Kuningan saya pakai Taxi. Kost keempat ini sebenarnya lebih mahal dari kost-kost sebelumnya. 1,1jt belum listrik, kamar mandi luar, ada dapur, dan dicuciin. Yang saya suka ya karena bersih dan rapih. Sebenarnya saya tidak banyak complain dengan kost yang ini. Sampai suatu saat air kamar mandi masuk ke kamar saya, kamar saya memang deket banget sama kamar mandi. Biasanya paling cuman keset saya yang kena basah, tapi waktu itu air masuk ke kamar saya banyaak banget sampe saya kira banjir, soalnya beberapa hari memang hujan. Semenjak kejadian itu saya mulai cari kost lagi. Tapi susah banget nemu kost yang sreg di hati. Akhirnya saya pun memutuskan untuk tetap di situ. Eh sehari saya membulatkan tekad untuk tetap di situ, temen di kamar atas ngasih tau kalau ada kamar kosong di atas (btw kamar saya si bawah). Langsung lah saya telepon si ibu kost ngabarin kalau saya mau pindahan, dan saya cicil pindahannya, si ibu kost ngeiyain. Malemnya saya pun cicil pindah ke kamar atas, kira-kira baru setengah dari barang-barang saya yang baru kepindah. Saya sudah capek, karena paginya harus bangun sahur saya memutuskan untuk nerusin pindahan besok malam.

Pagi-pagi pas lagi kerja di kantor.. si ibu kost nelepon. Beliau marah-marah kok barang-barang saya masih di bawah. Saya jelasin kalau kemarin saya kan memang bilang saya cicil pindahannya, dan saya memang ga sanggup dan capek malem kemaren. Lanjut marahnya si ibu, beliau bilang kalau kamar bawah akan dibersihkan karena mau diisi sama temennya tetangga kamar depan saya. Semalem emang tetangga depan kamar saya bilang sih kalau temennya berminat pindah, tapi habis lebaran. Saya bilang dong ke si ibu kost, bukannya habis lebaran pindahannya. Tapi si ibu kost kekeuh bilang hari ini itu mau dibersihin dan beliau bilang gini… “gimana dong mbak rina nih, saya batalin aja deh ya yang pesen kamar ini”. Speechless. Lanjut lah si ibu ngulang-ngulang perkataan:”udahlah ya saya batalin aja ini yang pesen kamar”. Bingung mau jawab apa, saya bilang “kalau mau di atas gapapa bu saya di bawah”. Dijawab sama si ibu.. “ini tuh maunya di bawah biar deket sama si Olin (tetangga depan kamar)”. Saya ga paham .. si ibu kayak wanita yang lagi pms. Saya jawablah.. “saat ini saya sedang bekerja, kalau mau ya nanti malam saya pindahin dan ibu tidak perlu membatalkan yang book”.. lalu dengan nada agak membentak si ibu bilang yang intinya oke pokoknya malem ini harus pindahin semua.

Kesel.. siang-siang pas istirahat kantor saya langsung cari kosan. Saya langsung dapet dan langsung saya DP. Malemnya saya ga jadi mindahin barang ke atas, tapi barang-barang langsung saya pindahin di kosan baru. Karena saya pindahannya malem banget jadi saya pun sungkan mau pamit, saya memutuskan untuk pamit di keesokan harinya dan kebetulan juga ada cucian yang belum beres, sekalian ambil pikir saya.

Pagi-pagi pas lagi kerja di kantor.. si ibu kost nelepon lagi.. marah-marah lagi. Saya dibilang ga pamit, lampu kamar atas ga dimatiin, kunci saya bawa maksudnya apa.. ga maksud apa-apa sih ibu, saya cuma lupa dan saya bermaksud pamit sekalian ambil cucian. Si ibu nyerocos banyak banget sampe capek kuping saya, karena kesel ya saya jawab aja “manusia bisa khilaf bu, mbok dimaafin”… si ibu nyerocos lagi dan kali ini saya agak inget sih, beliau bilang saya ini berpendidikan tinggi tapi kok ga tau sopan santun.. lelah nanggepin saya cuma bilang.. “yaa,maaf” diulang-ulang sampai si ibu nutup telepon. Sungguh hari yang luar biasa!
Dan di sini lah saya sekarang di kost kelima.. mungkinkah saya akan berpindah kost lagi? 

Jogja Bersama Mereka

Enam.
image
Enam adalah formasi lengkap di awal. Kami menuju Pantai Timang seusai perut kenyang makan sate goreng dan tongseng a la Warung Sate Pak Bedjo, Prambanan #promosi.
Perjalanan cukup panjang, kami memilih rute yang tidak biasa, yaitu lewat Jl. Sri Ningsih. Entah kenapa waktu itu milih lewat situ, bukan lewat Piyungan. Mungkin berasa panjang dan ga nyampe-nyampe karena baru pertama kali lewat.

image

Nyali saya ciut melihat gondola, ngeri liat ombak, ngebayangin saya yang ga bisa renang kecemplung. Saya ogah naik!.. dua orang temen saya yang notabene cowo pun ga mau naik gondola. Akhirnya cuma tiga orang yang naik Gondola, saya dan dua temen lain cuma nonton, sambil makan emih. 😆
image
Satu hal lagi yang tidak boleh dilewatkan ketika berkunjung ke Pantai Timang, yaitu mamam Lobster! Saya lupa-lupa inget sih berapa harganya, pokoknya kisaran 300ribu berenam! Murah kan.. dan yang paling penting rasanya enaa.

Lima.
image
Iya pagi itu satu orang hilang, ditelan kesibukan. Akhirnya kami main berlima, tiga dari arah Prambanan, dua dari arah Sewon. Kami janjian mengejar sunrise Boko, yang akhirnya gagal dikejar.. padahal mah Boko terkenal sama sunsetnya, kita mah malah ngejer sunrise.

image

image

Empat.
image

Kami sempat mampir sarapan Di Sewon, sebelum akhirnya kami balik lagi ke Prambanan dan main lagi ke Luweng Sampang + Parangndog. Karena sing mbaurekso sewon ada acara kondangan.. jadilah kami cuma berempat.

image

image

Salah satu temen saya berambisi banget pingin ke Luweng Sampang, entah darimana dia dapet info tentang Luweng Sampang ini.
Luweng Sampang sering disebut-sebut sebagai Green Canyonnya Jogja. Sayang banget pas kami ke sana air lagi kering. Semoga bisa dateng lagi ke Luweng Sampang suatu saat nanti pas musim penghujan.

image

image

Buat pelipur lara ga bisa maen air di Luweng Sampang, kami menuju Parangndog. Ga maen air juga sih di Parangndog.. tapi senjanya lumayan lah menghibur kami.